oleh

Kementerian Kominfo dan KMI Menggelar Literasi Digital

-Nasional-35 views

Sumenep, RNC – Perkembangan teknologi digital yang semakin pesat, terpicu adanya pandemi Covid-19 telah mendorong masyarakat untuk berinteraksi dan beraktivitas di ruang digital. Fenomena tersebut semakin mempertegas bahwa bangsa Indonesia sedang berada di era percepatan transformasi digital.

“Pesatnya perkembangan teknologi digital yang semakin terpacu dengan adanya pandemi covid-19 telah mendorong kita untuk berinteraksi dan melakukan berbagai kegiatan dan beraktivitas di ruang digital. Kehadiran teknologi digital sebagai bagian dari kehidupan bermasyarakat inilah yang kian mempertegas bahwa kita sedang berada di era percepatan transformasi digital,” ujar Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Republik Indonesia, Semuel Abrijani Pangerapan secara daring ketika membuka kegiatan Literasi Digital di Kampus Instika Pondok Pesantren An-Nuqayah Guluk-Guluk, Ahad (17/07/2022)..

Ia juga mengungkapkan bahwa masifnya penggunaan internet membawa resiko berupa masifnya penyebaran informasi bohong atau hoaks, penipuan online, ujaran kebencian, perundungan daring, dan konten negatif lainnya. Untuk itu Kementerian Kominfo bersama gerakan literasi digital Cyber Kreasi menggandeng mitra serta jejaringnya menggelar pelatihan Literasi Digital dengan hastag cakap digital.

Untuk Kabupaten Sumenep, Kementerian Kominfo menggandeng Kaukus Muda Indonesia (KMI) menggelar pelatihan Literasi Digital di beberapa Pondok Pesantren (Ponpes) di antaranya Ponpes Al-Amin Prenduan dan Ponpes An-Nuqayah Guluk-Guluk.

Sementara itu Ketua Umum KMI Edi Homaidi kepada Media Center Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) setempat menyampaikan bahwa tujuan diadakannya literasi digital tersebut untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya literasi digital bagi pengguna media internet sebagai sarana dalam berkomunikasi.

“Tujuan dari kegiatan seminar ini adalah transformasi knowledge dalam rangka memberikan edukasi dan pencerahan kepada publik tentang pentingnya literasi digital bagi pengguna media internet sebagai sarana dalam berkomunikasi,” jelasnya.

Kegiatan yang digelar secara hybrid atau perpaduan daring dan luring tersebut diikuti sekitar 1000 peserta. Hadir sebagai narasumber adalah Hariqo Satria Wibowo dari KomuniKonten, Rofiatur Rofiah seorang influencer, Irwan Sujatmiko dari Diskominfo Sumenep, dan Damanhuri dari Instika Pondok Pesantren An-nuqoyah Guluk-Guluk. (Red)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.